Bulan penuh J-Drama

Bosan banget yah nonton Kdrama, liat instagram isi explorenya drakor lagi, scrolling twitter isinya boyben lagi, buka spotify dan youtube jadi kesel sendiri kenapa kolom rekomendasi isinya mengarah kesana semua. Pengin coba lagi nonton Jdrama, bosen sama Korea. 

Awalnya saya mengira bahwa keluhan yang saya tulis diatas hanya keluhan sepintas lalu balik lagi, tapi ternyata saya beneran bosan, sebosan ituuu. Akhirnya berkat kejenuhan yang gak bisa lagi ditawar-tawar,berhasil menuntun saya untuk terjun mendalami per-doramaan a.k.a J-Drama. Saya senang sekali punya teman-teman dunia maya yang hobi dan minatnya bisa menarik saya keluar dari zona nyaman. Sebagai pembaca buku misalnya saja, dulu saya gak pernah baca nonfiksi (coret buku-buku kuliah), sekarang? semenjak aktif ngeblog dan blogwalking--berkenalan dengan kawan sesama pembaca buku yang juga aktif ngeblog, perlahan-lahan saya mulai mendapatkan semacam "kemauan" untuk mengeksplorasi ragam bacaan saya, dan "memaksa" diri untuk gak menetap disatu tempat aja. Terlebih lagi saya termasuk orang yang mudah bosan, tapi selektif juga kalo memilah milih sesuatu kkkk (gimana sih maunya) -- tapi rasa bosan itu gak berlaku terhadap genre-genre kesayangan, hahihuu. Memaksa diri disini maksudnya dalam konotasi positif ya, tetep ada penilaian tersendiri apakah cerita dalam buku itu cocok sama selera atau engga, ya namanya juga uji coba, gak ada salahnya toh mencoba-coba hal positif? ๐Ÿ˜

Nah, uji coba ini berlanjut ke dunia per-dramaan-an (apa sih sebutan yang lebih enaknya?). Belakangan, saya lagi jenuh banget dengan hiburan korea, drakor, kpop, pokoknya yang berkaitan sama korea (padahal kemarin masih nonton film dan dengerin lagu korea๐Ÿคฃ). Intinya, saya lagi kepengin nonton yang lain selain korea, atau film-film barat. Nyebranganya juga gak jauh-jauh amat sih, masih sekitaran Asia -- Jepang -- karena saya juga suka sama anime. Udah lama saya gak nonton Jdrama, terakhir itu waktu SMA, itupun cuman 2 drama. Terus, setelah saya ulik-ulik ternyata saya cukup banyak punya teman-teman online yang suka dengan Jejepangan, walaupun gak sebanyak fansnya si Korea. Termasuk teman blogger (colek Kak Eya dan Kak Hicha), kalo mereka mah ya udah pro✨ lah soal Jepang wkwkwk. 

Setelah sekian lama ada niat pengin nonton dorama tapi bingung mau mulai dari mana, dan bertemulah saya dengan satu rekomendasi yang pernah dikasih oleh teman saya di instagram, genre nya juga sesuai dengan genre kesukaan saya. Ditambah lagi, drama ini merupakan adaptasi dari novel karangan Minato Kanae, yang saya tau ibu satu ini jagonya bikin cerita yang mengusik ketenangan jiwa pembaca dan penontonnya (baca: novel dan film Confessions). 

Oiya, saya daritadi nulis panjang lebar tapi belum sebutin judul. Judulnya, N no Tameni. Siapa yang belum nonton?? *Yak banyak banget yang belum nonton* . Sebelum yang baca jadi salah sangka, saya mau kasih tau kalo disini saya gak akan mengulas drama, karena saya cuman kepengin curhat✌

Pertama kali membuat ekspektasi terhadap drama ini saya membayangkan alur cerita yang cepat, tangkas dan dibungkus dengan nuansa ketegangan yang intens. Juga lekat dengan adegan-adegan aksi, dicampur dengan sinematografi yang serba gelap dan mencekam. TAPI..........dugaan saya salah, imajinasi saya terlampau jauh, diliat dari poster juga udah keliatan—mana mungkin ada adegan actionnya, duh  gimana sih. Saya membuat dugaan seperti itu karena pernah menonton film Confessions yang juga merupakan karya dari penulis Minato Kanae -- dimana dalam film tersebut ada beberapa adegan kekerasan, gore, dan pokoknya bikin saya jera untuk menonton ulang. Dalam benak, saya spontan berpikir, pasti drama ini juga banyak adegan berdarah-darah eh tak taunya...........saya malah dibikin baper. 

Bapernya bukan karena cerita putus cinta atau di ghosting sama gebetan, tapi drama ini punya kisah yang bikin saya berasa ngaca, karena mirip dengan apa yang pernah saya alami (kayaknya sih semua orang). Bagaimana seseorang bisa "move on" dari kehidupan di masa lalu, alih-alih hanya berusaha melupakan pengalaman pahit tapi tokoh utama dalam drama ini juga berusaha mencari jalan untuk menemukan kehidupan yang diinginkannya, sebab ingatan pahit akan selalu hadir dalam kepala kita, caranya supaya gak terjebak di masa lalu, ya move on--ayo bergerak dan bertindak (*yang saya dapatkan dari drama bersangkutan). 

Atmosfer dramanya membuat saya bernostalgia dengan sisa-sisa kenangan di masa sekolah dulu. Tapi bedanya, saya gak pernah mencatat daftar harapan/mimpi-mimpi seperti yang dilakukan oleh Nozomi dan Naruse. Saya merasa lebih mirip dengan Naruse yang cuman mikirin hidup di masa sekarang๐Ÿ˜, tapi kian berubah setelah kenal dengan Nozomi dan karena peristiwa yang menimpanya. Saya juga berpikir; betapa beruntungnya saya sewaktu sekolah, hidup segala macem gak kesusahan. Berapa anak yang punya pengalaman pahit kayak mereka berdua ini ya? orang tua cerai, dan segala perkara terkait konflik keluarga. Dan berkat kegigihan Nozomi saya pun jadi menganggumi karakternya. Nozomi yang selalu berusaha sebisa mungkin untuk tidak meratapi kesedihan, ia punya mimpi dan tujuan hidup yang jelas, juga pekerja keras. Tapi kadang-kadang dia suka kelewat batas--hingga capek sendiri. 

Oke cerita selebihnya kamu bisa cari dan baca artikelnya di internet, atau baca ulasan singkatnya melalui blog Kak Eya

Setelah nonton dorama ini dan curhat ngoceh segala macam, saya gak langsung nyari drama lain, masih kebawa perasaan akibat N no Tameni (efek samping yang dirasakan). Saya menimbang-nimbang mana nih J-drama lain yang bakalan saya tonton. Karena saya penyuka cerita misteri-kriminal dan sejenisnya, otomatis saya juga nyari drama dengan genre kesukaan saya. Eh ketemulah MIU404 secara tidak sengaja berkat ritwit-an Kak Eya yang isinya potongan adegan dari salah satu pemeran drama ini. Saya gak mau bohong, kalo liat yang ganteng dikit saya juga langsung tertarik untuk tau 

"Siapakah pemuda tampan inii๐Ÿ˜" (Gak bisa guys, gak bisa—dia ganteng bangett). 


Dah lah saya langsung cari drama nya, dan ketemu, langsung nonton. Seperti cerita drama kriminal pada umumnya, tapi lagi-lagi saya salah menebak. Drama ini ternyata ada komedinya juga. Saya tuh kalo nonton drama kriminal terbiasa dengan cerita yang serius aja, tapi pas nonton ini saya berasa gak lagi nonton drama misteri. Saya suka dengan atmosfir komedi ringan yang terjalin dalam drama ini, terasa alami--gak terlalu sering tapi ditaroh pada momen yang tepat, meskipun ada beberapa bagian yang bikin saya gregetan karena gak dapet feel lucunya dan saya yang terlalu serius selama menonton,  "kalian lagi bicara ttg kasus, sempet-sempetnya ngelawak". 

Salah satu momen lucu yang paling saya inget sewaktu Ibuki ngeledek Shima yang baru balik dari rumah Kikyo (kapten divisi MIU4040). Tau kan gimana ejekan laki-laki ke temennya yang ketauan abis berkunjung ke rumah perempuan? Si Ibuki dengan bahagianya mengejek Shima, padahal kenyatannya mah ya gak terjadi apa-apa diantara mereka. 

Ada juga soal perdebatan roti melon, asli ini bikin saya ngakak, Ibuki bloon banget parah. Komedinya receh tapi saya ketawa beneran๐Ÿ˜‚, ini potongan dialog soal melon pan

Selain kelucuan mereka, saya juga suka dengan hubungan yang terbentuk antara satu tokoh dengan tokoh lainnya, terutama hubungannya Ibuki dan Shima (saya suka bromance), sering berantem tapi nanti saling mencari kalo pisah wkk. Karakterisasinya juga kuat, gak nanggung dan tidak ngambang, antara karakter A - D, punya ciri khasnya masing-masing. Dari segi kasus, terbilang standar sih, kasus kriminal yang biasa kamu tonton atau baca lewat portal media berita—natural banget gak ada bagian yg dibikin berlebihan. Bukan kasus pembunuhan berantai yang bikin kamu pusing dan membuat otakmu tegang sampai akhir cerita. Gak ada plot twist yang bikin saya "hah heh hoh", cuman di episode 11 aja yang sedikit membuat saya cemas. Berkat drama ini saya jadi  tertarik dengan drama miskriminal campur komedi. 

๐Ÿ‘ฎ 

Setelah berlabuh dan berpuas diri fangirling dek Kenshi Okada, saya berusaha mencari tontonan lain. Selain karena Kenshi, saya juga ketagihan melihat aktingnya Ayano Go / Ayago. Waktu pertama kali ngeliat dia di MIU, saya pikir kok wajahnya familiar ya tapi pernah liat dimana saya lupa banget. Saya gak nyerah karena udah terlanjur kepo, saya perhatiin lagi baik-baik tuh mukanya dan....waktu dia ketawa saya langsung ingat sekejap! *terus heboh pake lapor ke Kak Eya* ๐Ÿคฃ. Ternyata doi main film yang pernah saya tonton—live act Ajin: Demi-human sebagai Sato—karakter yang sangat jauh berbeda dengan perannya dalam drama MIU. Dari situ saya juga ngepoin Ayago, dan ternyata betul kan, pasti dia aktor senior. Terbukti waktu saya mencari laman histori perjalanan karirnya sebagai aktor, jejaknya ada dimana-mana guys. Dan saya mengaku, beneran deh akting nya Ayago bikin candu, meskipun saya gak langsung ngefans tapi saya ngerasa langsung klop melihat bagaimana dia bermain dalam sebuah peran๐Ÿ‘๐Ÿป

Live act Ajin (keren bok, cocok banget sesuai dengan versi animenya)

Perjalanan selanjutnya masih dalam rangka ngepoin adek Kenshi dan abang Ayago. Lalu saya menemukan satu drama Kenshi dan dia kembali menjadi polisi muda tapi sebelnya saya belum mendapatkan akses untuk menonton drama tersebut, yah nasib kalo drama Jepang katanya emang susah untuk akses streaming kalo gak dikenal banget dan kurang promosi. Akhirnya saya nonton satu film yang dimainkan oleh Kenshi, berjudul Hope. Cuman di film ini dia gak sering muncul, hhhhhhhh. 

Selang beberapa hari saya berkonsultasi dengan kenalan (udah kayak apaan aja pake konsul segala), menanyakan drama apa lagi ya yang mengusung tema cerita kriminal. Banyak banget mendapatkan rekomendasi—saya jadi bingung. Kemudian hari, mendengar judul Ouroboros yang terdengar unik saya mencari tau dan lanjut menonton dorama ini. Udah gitu disini ada Ogurin (Oguri Shin), yang pernah nonton Crows Zero tau dong doi siapa yak ๐Ÿ‘Œ๐Ÿ˜—genjieeaaah. 

Tapi, mesti saya akui kalau saya kurang cocok dengan drama tersebut. Menggunakan konsep pembalasan dendam rasanya udah banyak sekali saya tonton, sampe gumoh moh mohh. Akhirnya sekarang saya masih tersendat di episode 8, dan belum ada niat untuk melanjutkan. Entah kenapa, saya jadi kesel sama si Tatsuya setelah saya ngeliat dia .... di episode 8 yang ya begitu lah, saya beranggapan kalau karakter dia ini yang bikin saya jengkel. Tapi, gak tau bisa aja nanti saya berniat untuk melanjutkannya sampai tamat. 

Oke karena curhat saya udah kepanjangan, akan saya ceritakan lebih ringkas ๐Ÿ˜Œ

Meskipun impresi awal saya terhadap Ouroboros terlihat tidak bagus, saya gak kapok buat nonton dorama lagi. Terus saya ingat Kak Eya pernah bahas drama The Journalist lewat blognya. Kebetulan, pada saat itu lagi kepengin nonton yang agak serius dikit. Saya gak akan bahas panjang, intinya saya suka dengan drama ini...semuanya saya suka. Dari segala aspek; cerita, cinematografi, pengambilan gambar, alur-plot, karakterisasi dan pokoknya semua. Perkembangan ceritanya gak dibuat terburu-buru, tetap pada tempo yang pas, jadi penonton tuh kayak diajak untuk meresapi setiap momen terkecil apapun dalam drama. Meskipun topik yang diangkat adalah tentang skandal perpolitikan tapi drama ini juga menyelipkan kisah manis dan menyentuh antara Ryo dan Mayu. Bukan romantic yak tapi manis aja, soalnya mereka sama-sama berperan sebagai mahasiswa yang lagi struggling soal masa depan. Kelebihan lainnya ada pada jumlah pisode; cuman 6 episode tapi compact banget!

Sehabis nonton ini saya selalu berpikir “apa iya ya dunia politik segitu asemnya” ๐Ÿ™„

Oke kayaknya ini terakhir wkwkwk. 2 tontonan lain yang saya santap di bulan Maret, buat saya gak terlalu meninggalkan kesan yang membekas. Saya menonton untuk menikmati akting dari pemain yang kepengin saya liat, terlepas dari ceritanya yang kurang cocok, masih bisa deh saya terima. Nah kalo sekarang saya lagi nonton Crisis: Special Security Squad— sedang jalan di episode 6. 

Sejauh ini saya cocok dengan ceritanya—drama dengan alur satsetsutdorrr, alias secepat kilat dan banyak adegan aksi. Kadang sampe ada dialog yang saya ulang karena bicara mereka cepet banget๐Ÿ˜‚

Bapak muda Ogurin masih lucu dan imut lohh disini—karakternya tengil dan “aku memang pencinta wanita namun ku bukan buaya”. Masih mirip dengan The Journalist—drama ini juga punya cerita serupa tentang  skandal dunia politik dan kasus-kasus lain yang berkaitan dengan aksi terorisme. Saya gak bisa curhat panjang soal drama ini, soalnya belum selesai ditonton bunn.  


๐ŸŽฅ

Tangan dan pundak saya sudah mulai sakit dan pegal, artinya saya mau udahan dulu. Akhir kata, saya seneng banget bisa nonton semua drama yang udah saya sebutkan diatas, rasa jenuh saya terlampiaskan dengan hiburan yang melebihi harapan saya. Abis ini saya mau menjelajah dunia J-drama lagi, lebih banyaakkk jika perlu.

Ada yang bilang aktor Jepang itu gak menarik, atau gak ganteng, gak cantik, aktingnya kurang greget.........ya kamu baru nonton satu film aja? eksplor lebih banyak, dari sekian jumlah J-drama dan film Jepang, saya yakin ada begitu banyak tontonan yang menarik dengan tema cerita yang segar dan otentik khas Jepang, cuman emang masalah selera lagi sih ya, oke saya gak akan maksain wkwkk. Soal aktor, ganteng itu relatif ya, aktor Jepang juga punya yang ganteng-ganteng dan cantik hei, kamu tidak lihat wajah mereka ini?


Haruka Ayase
aku cuman baru hapal sama mba manis satu ini


Yok Kak Hicha dan Kak Eya kalau mau ikutan bongkar semua koleksi "harta karun" kakak-kakak ๐Ÿ˜. So, bulan Februari-Maret menjadi bulan penuh Dorama, bahkan sampe sekarang masih mau ngulik lebih banyak lagi. TAPI KENAPA tulisan ini jadi panjang sekali ya, hahahahah oke biarkan sajalah. Udah pasti gak ada yang mau baca๐Ÿ˜†

Comments

  1. Aku baca sampai selesai, kok... XD

    Waks... sik asikk nambah temen yang nonton JDrama XD

    N no Tame ni ini after effect-nya ga kayak series thriller/suspense/crime lain sih emang, ya. Asa pengen ngepuk-pukin Nozomi, seumur hidup kok apesnya banyak bener huhuhu.

    Okaken emang beda sih cakepnya, dewasa gitu ga sih auranya? Pas pertama kali lihat dia di Chugakusei Nikki aku sampe rada misuh2 karena dia cakeppp tapi kok dikasih peran anak SMP :(( Dahlah, paling cocok jadi polisi cool aja dia mah wkwkwk

    Aku pas awal2 nonton The Journalist, agak kurang sreg karena kenapa berasa heboh bener untuk kasus per-tanah-an, tapi pas makan korban jiwa, baru deh, dapet banget semua2nya. Yah, masa harus ada korban dulu heu

    Kalau mba Reka suka drama misteri mirip2 N no Tame ni, aku rekomen Saiai (mungkin udah sering denger di twit/postingannya Eya :D), Reverse, atau Ryusei no Kizuna. Kalau crime dgn bumbu komedi kayak MIU404 aku rekomen K2, Midnight Runner, atau Hakozume (yg ini sih crime-nya lebih relate ke kehidupan sehari2 malah).

    Eniwei, makasih lho mba Reka sudah ikut meramaikan JDrama di blogosphere. Can't be happier :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kak Hichaaaa...bener banget kak, aku ngerasa drama ini lebih banyak momen menyentuh dan nyelekitnya ketimbang rasa tegang atau takut. Tapi aku suka deh sama ending cerita N no tameni kak, manis banget, dibikin lega setelah perjuangan beratnya Nozomi๐Ÿ˜

      ADUH IYA SETUJU *heboh*, auranya tuh beda kak, dewasa dan kayak serius gitu ya anaknya wkkk. Aku tadinya mau nonton itu tapi gak jadi setelah tau cerita love-interest yg jarak umurnya jauh bgt — terus aku sempet baca, gurunya juga punya perasaan yg sama dengan muridnya kan kak, kalo SMA masih okelah tapi ini anak SMP ๐Ÿ˜‚.

      Nah disitu kan akar permulaan masalahnya, aku rada syok pas si bpk itu akhirnya bundir, kukira drama nya gak bakalan sesuram itu juga wkkk.

      Barusan aku cek rekomendasi Kak Hicha, Ryusei no Kizuna adaptasi dari novelnya Keigo Higashino ya kak๐Ÿง, menarik.

      Terima kasih kembali Kak Hicha! Aku juga pengin meramaikan dan ikut promosiin J-Drama hahaha๐Ÿ˜, anyway kak kalo film, Kak Hicha ada rekomendasi bagus gak?

      Delete
    2. Halo dari aku yang tergila-gila Saiai ๐Ÿ‘‹๐Ÿ˜‚ Reka nonton Saiai deh, vibes-nya mirip banget sama N no Tame ni (karena scriptwriter dan sutradara sama ๐Ÿ˜†)

      Delete
  2. Saya itu kno ya sdh maksain tp knp ya nggak bisa nyambung kalo nonton drakor๐Ÿคฃ tapi kalau dorama banyak list yang suka first dorama Tokyo Love Story terakhir Doctor X. Walau aktor aktrisnya nggak se cakep Korea tapi mereka rasanya natural banget dan membumi. I mean kan nggak mungkin kita ketemu orang ganteng/cantik melulu di bumi ๐Ÿคฃ
    Di drakor tukang pos saja gantengol. Cerita dorama juga banyakan down to earth. Bisa tragis dan indah sekaligus. Sekalinya konyol kayak manga beneran.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini Kak Phebie bukan? Iya kan? ๐Ÿ˜†

      Hahahaha ternyata ada lagi kenalanku yang gak cocok nonton drakor...apakah ini pertanda kalau aku juga harus pindah haluan *loh loh*.

      Kak, Doctor X ini udah sampe season 7?? Tapi episodenya sedikit2 ya? Eh ada Mba Ryoko Yonekura juga ๐Ÿ‘€

      Cakepnya beda sih emang, aku juga ngerasa kalo JP kerasa lebih natural dan berani untuk unjuk diri tanpa pake riasan (dgn kesotoyan aku) tapi kayaknya iya ya, soalnya aku ngeliat drama JP gak terlihat pake make up sih—beneran disesuaikan dgn ceritanya gitu. Kalo KR ya begitulah kak, kadang aku juga bingung dan bertanya-tanya “emng harus bgt tetep cakep gitu ya even dia mau gosok gigi atau bangun tidur”. Wkkk cuman selama ini aku gak begitu terusik, dan sekarang emang lebih ngulik dengan film2nya aja daripada drakor✌๐Ÿป

      Konyol kayak manga beneran๐Ÿคฃ, humornya kadang ngingetin aku sama guyonan yg ada di manga dan anime kak

      Delete
  3. Ih seneng deeh bacanya ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    Reka welcome to the Jdrama world ๐Ÿ˜† Aku akan dengan senang hati infoin kalau ada dorama yang pengin ditonton tapi ga ketemu di platform legal wkwkwk. Salah satu struggling penggemar Jdrama dari dulu sampai sekarang memang ๐Ÿ˜‚

    Aku jadi inget yang Ibuki ngeledekin Shima ituu, ngakak banget padahal yang terjadi adalah Kikyo ngenalin Shima ke foto almarhum suaminya wkwkwk sampai Shima hopeless bilang "aku ga bisa ngalahin orang yang udah meninggal" ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    Reka cobain nonton Unnatural deh, yang main Kubota Masataka (Naruse), tapi pemeran utamanya bukan dia, dia ceritanya naksir sama si pemeran utama wkwkwk. Thriller mystery juga, tentang forensik gitu.. Tapi ada komedinya juga sedikit-sedikit, yang bikin samaan kayak MIU404 bahkan pemain di Unnatural sempat nongol di MIU404 juga episode 8 kalau ga salah.

    Sama kalau mau nyobain dorama medis, doramanya Ayano Go yang judulnya Kounodori nih baguuss tentang dokter kandungan. Iya Mas Go jadi dokter kandungan, manis banget. Terus ada Shima juga tapi karakternya nyebelin ๐Ÿ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kya kya, hola Kak Eyaa. Sekalinya masuk ke dunia Jdrama karena naksir satu aktor dan merembet kemana-mana wkwkwk. Oke, siap-siap ya Kak aku gangguin terus dm instanya wkwkk.

      Bagian paling kocak dan juga ini kak, "kya kya ufufufu" dengan polosnya Kyu-chan apa artinya kya kya ufufufu ๐Ÿ˜‚.

      Siap Kak Eyaaa, watchlistku udah panjang banget ini hahaha. Lanjut nonton Saiai dulu sepertinya kak.

      Delete
  4. Sebelum kenal kekoreaan, aku seneng banget sama film-film dan anime Jepang. Doraemon, Chibi Maruko Chan, Power Rangers versi Jepang, Ultraman, Satria Baja Hitam, Si Jenius Baka Bon, P-Man, Hamtaro, Detektif Conan live action Jepang, semya itu termasuk kan ya? Hahahaha. Aku juga nontonin beberapa film-film Jepang, tapi yang aku nggak tahan dari beberapa film itu adalah...durasinya puanjang banget dua jam lebih huhu. Untuk visual aktor dan aktrisnya kerasa banget kalau yang dari Jepang lebih bervariasi tipe wajahnya, jadi kesannya nggak monoton buat aku. Belum lagi kalau ada yang giginya gingsul gitu, ya ampuuun manis banget dan nggak akan mudah ditemui di seleb Korea yang giginya pada rata semua.

    Tbh aku pun juga lagi bosen sama kekoreaan, kalau misalnya terlalu di-hype di timeline wkwkwkw. Kalau bosen sama drakor, wah udah dari tahun 2014๐Ÿ˜‚ udah jarang banget nonton drakor. Kalau film masih oke lah tinggal milih genrenya apa dan siapa pemainnya plus bosenin gak di menit-menit awal. Kalau enggak, aku bakal nonton sampai habis. Untuk K-Pop sendiri, makin ke sini aku makin nggak tau siapa idol ini atau itu, buanyak yang baru soalnya. ๐Ÿ˜† Masih tetap ngarep 2nd gen idols comeback wkwkwkwk.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyap kak Doraemon, maruko, hamtaro, conan itu termasuk anime. Film apa kak yg durasinya panjang?? wkwkkw, mungkin Kak Endah belum menemukan yg cocok๐Ÿ‘€. Aku racunin satu film ya kak, kemarin aku abis nonton satu film Jepang judulnya -- Soshite, baton wa watasareta. Ini bagus, kayaknya cocok untuk Kak Endah ๐Ÿ˜, durasinya gak lama kok. Oiya fyi kalo untuk series, J-drama punya episode dan durasi waktu yang gak begitu lama kak, lebih sedikit ketimbang K-Drama yang bisa sejam satu episode (capek duluan), mana tau abis ini Kak Endah tertarik buat nonton Jdrama, hehe.

      wkwkwk sama ya kak, aku kadang gumoh sendiri kalo liat drama korea berkeliaran di medsos. Mungkin krn kita udah terlalu lama menjajal dunia kekoreaan, jadi ada masa-masanya jenuh juga. IH IYA kalo film, aku masih belum bisa move on dari film2 KR, jujur sih perfilm-an KR makin kesini semakin keren (dari dulu sebenernya) cuman blm banyak yan tau aja๐Ÿ˜

      Delete
  5. Walau enggak ada yang saya tahu, bahkan kemungkinan juga belum tentu nonton, saya tetap baca sampai beres.

    Saya justru salah fokus di LA Ajin dan bahas si Sato. Saya sempat jajal versi anime, dan sayangnya grafiknya beda dengan anime pada umumnya, jadi belum meneruskan lagi ke musim 2. Kalau versi LA ini ada modifikasi cerita atau tetap sama kayak anime? Atau justru lebih asyik?

    Omong-omong, pernah nonton serial Trace? Kalau enggak salah itu temanya kriminal atau investigasi, dan si tokoh kerja di bagian forensik demi mengungkap kejahatan yang terjadi pada masa kecilnya gitu. Belasan episode yang menurut saya oke. Soalnya saya masih keingetan. Haha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha terima kasih banyak Yoga udah mau baca sampai habis.

      Nah iya, sewaktu pertama kali nonton Ajin saya ngerasa aneh "kok kayak video game", udah gitu gerakan animasinya juga apa ya pokoknya asing, gak familiar gitu lah hahaha. Baru kali ini saya ngeliat grafik anime seperti itu. Season 2 ceritanya semakin greget sih, pergerakan Sato semakin frontal dan menggila ๐Ÿคฆ‍♀️

      Saya sebenarnya kurang menikmati LA-nya karena terkesan buru-buru dan ada part yang dilewati, kalo akting dari pemain oke-oke aja sih, dan grafik dari bentuk "Ajin" nya keren, Yog, kayak makhluk asli wkwkwk

      Belum. dan tau gak, barusan saya langsung ngecek episode satu, langsung naksir pas baca sinopsis dramanya hahaha. Thank you ya rekomendasi nya ๐Ÿ‘๐Ÿ˜‚

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Perfect Blue (1998): Bukan untuk Sembarang penonton

About my Favorite Webtoon